400.000 Ton Plastik Diperkirakan Masuk ke Laut Indonesia Setiap Tahun

13 December 2018 by
400.000 Ton Plastik Diperkirakan Masuk ke Laut Indonesia Setiap Tahun

Sampah plastik mendominasi jenis sampah yang berada di pesisir dan lautan Indonesia. Bahkan, diperkirakan ada 100.000 ton hingga 400.000 ton sampah plastik yang berakhir di lautan Indonesia setiap tahunnya.

Tim peneliti dari Pusat Penelitian Oseanografi - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (P2O-LIPI) telah melakukan kajian di 18 pantai di Indonesia. 18 wilayah pantai tersebut dijadikan area untuk memantau sampah yang terdampar.

Dalam siaran pers Humas P2O-LIPI yang diterima oleh kumparanSAINS, Rabu (12/12), hasil pemantaun tersebut menunjukkan bahwa sebanyak 36 hingga 38 persen sampah yang ditemukan di 18 pantai tersebut adalah sampah plastik. Ini merupakan jenis sampah paling dominan yang ditemukan di pantai. 

Selain plastik, jenis sampah lain yang juga banyak ditemukan adalah karet, logam, kaca, kayu olahan, kain, hingga bahan berbahaya.

“Berdasarkan perhitungan kasar dengan asumsi sederhana, diperkirakan 100.000 – 400.000 ton plastik per tahun yang dikonsumsi masyarakat Indonesia masuk ke laut Indonesia,” tertulis dalam siaran pers tersebut.

Selain menemukan sampah plastik di laut dan pantai, peneliti juga menemukan plastik berukuran mikro dalam 58 hingga 59 persen ikan teri (Stolephorus sp) dengan jumlah 0,25-1,5 partikel per gram. Walaupun kadar mikroplastik ini relatif rendah, P2O-LIPI tetap mengimbau agar kemunculan mikroplastik dalam tubuh ikan ini diwaspadai. 

Ke depannya, P2O-LIPI akan tetap melakukan pemantauan sebaran mikroplastik serta bagaimana pengaruhnya dalam jangka panjang terhadap biota laut, lingkungan, serta kesehatan manusia. 

Pemecahan masalah sampah plastik di laut ini perlu segera dilakukan untuk mendukung Sustainable Development Goal 2030. Pasalnya, pada World Ocean Summit tahun 2017, Menteri Koordinator bidang Kemaritiman RI Luhut Binsar Panjaitan telah menyatakan komitmen pemerintah Indonesia yang hingga 2025 akan mengalokasikan dana sebesar Rp 13 triliun per tahun untuk menurunkan 70 persen sampah laut.

Untuk membantu terwujudnya komitmen ini, peran dari berbagai pihak tentunya dibutuhkan untuk turut serta menyelamatkan pantai serta laut Indonesia dari serbuan sampah, terutama sampah plastik. Oleh karena itu, P2O-LIPI mengajak berbagai pihak, mulai dari pemerintah, pemerintah daerah, perguruan tinggi, pihak swasta dan industri serta LSM,untuk mengurangi konsumsi plastik, khususnya plastik sekali pakai, dan menghindari penggunaan mikroplastik dalam bahan kosmetik.

 

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
83%

Sedih

Angry
17%

Marah

678 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
nobi 14 January 2019 | 07:00:30

banyak banget sih harus diolah nih

Awang Seto 05 January 2019 | 18:53:03

sampah plastik palibg banyak diantara sampah yang lain

NGAPAK. iD 04 January 2019 | 17:35:54

tapi lautan nantinya akan jadi lautan sampah yang bisa menyebabkan tsunami

Meiladi 31 December 2018 | 12:47:44

iuh kotor banget laut di indonesia

Pro gaming 26 December 2018 | 12:45:41

gila banyak banget plastik yang masuk ke Indonesia

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Recommended For You

To Top