Derita Psikologis Si Pengumpul Barang Bekas

03 December 2016 by
Derita Psikologis Si Pengumpul Barang Bekas





 

Menjual barang bekas atau second kini sudah menjadi gaya hidup.

Uniknya, barang bekas yang dijual tidak lagi terbatas pada barang-barang mewah seperti mobil, gawai, atau peralatan elektronik.

Melainkan juga barang-barang yang sifatnya lebih pribadi, seperti baju, sepatu, aksesori, hingga mainan anak dan lain-lain.

Salah satu tanda fenomena ini, bermunculan di aneka toko online, situs ataupun media sosial, kode seperti “preloved” atau “pre-owned”. Barang yang pernah disayangi, pernah dimiliki.

Mungkin sebagian dari kita langsung antusias melakukan hal yang sama. Lumayan, kan bisa mendapatkan uang hanya dengan menjual barang-barang tidak terpakai. Banyak banget di rumah.

Namun, ketika melihat ke dalam, memilah-milih, tidak satu pun benda terpilih untuk dijual. Ini sayang. Itu sayang. Celana jin sempit itu nanti pasti akan muat lagi, saya pasti akan membaca buku itu, lemari bekas itu bisa dijadikan rak buku yang unik, dan lain-lain.

Akhirnya, rumah tetap penuh dengan barang-barang tidak terpakai. Berantakan di sana-sini.

Tentu ini sangat mengganggu, bahkan pada segala aspek kehidupan. Minimal, stres karena setiap hari harus melihat rumah yang tidak rapi.

Derita Psikologis Si Pengumpul Barang Bekas (Depositphotos)

Lantas mengapa begitu sulit melepas barang-barang itu? Bukankah dengan melepas, akan sedikit berkurang kekacauan penyebab stres di rumah?

June Saruwatari, seorang pakai gaya hidup sekaligus penulis buku Behind the Clutter: Truth. Love. Meaning. Purpose. (2015), punya jawabannya.

“Anda memegang sesuatu berdasarkan harapan,” kata Saruwatari.

Anda berharap suatu hari dapat kembali langsing, dapat membaca semuanya, dapat menyelesaikan pekerjaan itu.

Namun ketika ternyata tidak, sulit bagi Anda untuk tidak merasa buruk.

“Lalu butuh berapa banyak barang lagi untuk membuat Anda semakin merasa buruk? Butuh berapa banyak barang lagi sebelum itu mulai mengontrol hidup Anda?” tukasnya.

 

(wida/gur)

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

3 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Silvy Apriani 11 February 2019 | 14:45:01

memang lebih bagus daripada ngumpulin sampah

aji wijaksono 19 November 2018 | 06:29:40

lebih bermnfaat dan di beri kan keapad orang yang barang nya masih layak

puthut pramono 03 June 2018 | 07:24:51

memang lebih bagus daripada ngumpulin sampah

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top