FACE of JAKARTA: Warteg Drive Thru, Agar Kantong Tak Cepat Kempes

18 February 2019 by
FACE of JAKARTA: Warteg Drive Thru, Agar Kantong Tak Cepat Kempes

Warteg Drive Thru menjadi solusi untuk buruh perkotaan di Jakarta. Upah buruh Jakarta yang bekerja di kawasan perkantoran elit yang relatif tinggi, tidak menjadi jaminan buruh akan sejahtera. Ternyata, kantong mereka pun cepat kempes karena biaya hidup dan makan yang tinggi di Jakarta. Suara.com datang langsung ke Warteg Drive Thru di kawasan Jakarta Selatan. Terhimpit tembok beton dan ada di gang sempit. 

Empat orang tengah mengantre di depan lubang persegi sama sisi berukuran 30 x 30 cm. Saya di nomor antrean kelima. Dari lubang itu, tercium harum ayam goreng, sayur tahu dan sambal terasi. Bau gosong gorengan tempe tepung pun menyibak hidung.

Lubang itu ada di tembok beton pembatas antara gang sempit dengan gedung perkantoran Grand Lucky di Sudirman Central Business District (SCBD), Jakarta Selatan. Di belakang lubang itu ada Damiah, perempuan tua 56 tahun yang gesit menyiapkan pesanan pelanggan yang mengantrenya. Kurang dari 2 menit, sepiring nasi, lauk, dan minuman keluar dari lubang itu.

Warteg Drive Thru di Jakarta. (Suara.com/Yasir)
Warteg Drive Thru di Jakarta. (Suara.com/Yasir)

 

Para buruh berdasi di sekitar Grand Lucky menyebut warung makan Damiah sebagai Warteg Drive Thru. Istilah Drive Thru diperkenalkan restoran siap saji yang menawarkan kecepatan dalam membeli makanan tanpa turun dari kendaraan.

Beda Warteg Drive Thru Damiah, saya tak perlu berjalan di gang sempit mengitari gedung perkantoran untuk makan sepiring nasi ayam sayur. Cukup keluar lobi kantor, belok ke beberapa tikungan, dan sampai ke Warteg Drive Thru Damiah di kawasan Grand Lucky SCBD.

Pekan lalu, Suara.com datang langsung ke Warteg Drive Thru Damiah. Sembari menunggu makan siang, seorang pembeli bercerita sangat terbantu dengan Warteg Drive Thru Damiah. Sebab, mereka tidak perlu berputar jauh jika ingin membeli makan atau minum. Terlebih waktu istirahat kerja mereka yang juga tak cukup lama mengharuskan mereka berkejaran antara waktu makan dan waktu untuk kembali kerja.

Warteg Drive Thru di Jakarta. (Suara.com/Yasir)
Warteg Drive Thru di Jakarta. (Suara.com/Yasir)

 

Jika tak membeli lewat lubang itu, cukup menghela nafas untuk ke Warteg Drive Thru Damiah, pembeli harus melewati pintu samping yang berada di sisi kanan lokasi parkir Grand Lucky SCBD.

Di sana ada sebuah pintu berwarna biru berukuran lebar sekira 1 meter. Setelah masuk lewat pintu tersebut, bagi pembeli yang ingin makan langsung di warung Damiah harus berjalan sekitar 20 meter melewati gang sempit berukuran lebar 1 meter.

Kemudian, akan ditemui sebuah gang berukuran yang lebih besar sekira 3 meter. Di sana mulai tampak meja-meja makan tersedia bagi pembeli yang hendak menikmati makanan langsung di warung Damiah.

 

Selanjutnya cerita jual es kopi

 

Berita Terkait:

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
100%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

2012 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Upin Ipin 13 March 2019 | 14:05:14

solusi baru buat para warteg di kota besar yang bisa memudahkan pembeli

anindita kesiyairawan 05 March 2019 | 19:53:03

antara waktu makan dan waktu kerja

Hatori Ninja3 26 February 2019 | 22:58:03

inofasi yang kreatif,semoga maju

Ikhsan Kicot 26 February 2019 | 20:25:08

jadi tujuanya agar kantong kita gk cepet kempes ya

daus daus 26 February 2019 | 01:07:47

hemat banget kalau kita makan di warteg

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Recommended For You

To Top