Kopral Bagyo Gelar Bukber Gratis dengan Syarat Harus Baca Pancasila, Mau Ikutan? | Keepo.me

19 May 2019 by
Kopral Bagyo Gelar Bukber Gratis dengan Syarat Harus Baca Pancasila, Mau Ikutan? | Keepo.me

Di bulan Ramadan umat Islam di seluruh dunia diwajibkan untuk melakukan ibadah puasa, yakni menahan diri untuk tidak makan dan minum sejak terbitnya matahari sampai terbenam.Selain itu, di bulan ini umat Islam juga dianjurkan untuk memperbanyak melakukan kebaikan dan ibadah lain, karena pahala yang akan dilipatgandakan.

Maka tidak mengherankan jika banyak orang, bahkan tidak hanya muslim, berlomba-lomba untuk melakukan aksi bagi takjil gratis untuk berbuka puasa.

Dalam ajaran Islam, seseorang yang memberikan makanan kepada orang yang berbuka puasa akan mendapatkan ganjaran yang setara dengan ganjaran ibadah puasa.

Tidak ingin ketinggalan, aksi berbagi takjil ini juga dilakukan oleh Kopral Kepala (purn) Partika Subagyo, yang membagikan takjil dengan menu angkringan.

Tidak seperti kebanyakan orang yang membagikan takjil secara cuma-cuma, pria yang lebih akrab dikenal Kopral Bagyo ini memberlakukan syarat bagi orang-orang yang ingin hal tersebut.

Junjung semangat Pancasila.
www.liputan6.com

Bagi orang-orang yang ingin mendapatkan takjil tersebut, mereka harus dapat melafalkan lima butir yang terkandung dalam Pancasila. Kendati demikian, masyarakat menyambut baik niat baik Kopral Bagyo, meski dirinya memberlakukan syarat bagi masyarakat yang ingin mendapatkan takjil gratis darinya.

Tukang becak dan kuli panggul yang biasa berada di sekitar Pasar Gedhe Solo, begitu antusias menyabut Kopral Bagyo yang datang mengendarai kendaraan bermotornya.

Kendaraan bermotor dengan bak di atasnya itu direkayasa sehinggga menyerupai angkringan, atau lebih dikenal dengan hik bagi orang Solo dan sekitarnya. Dengan itu, Kopral Bagyo membawa banyak nasi kuncing, beserta lauk pauknya, seperti gorengan sampai sate usus.

Meski untuk mendapatkan menu takjil ini mereka tidak perlu mengeluarkan sejumlah uang, namun Kopral Bagyo memberlakukan syarat. Syaratnya pun bisa dibilang cukup mudah, yakni melafalkan lima sila yang terdapat dalam Pancasila.

Kegiatan bagi takjil ini terkesan begitu unik, karena diadakan di depan Kelenteng Kok Sie, yang merupakan tempat ibadah bagi penganut Konghuchu.

Gagasan untuk memberlakukan syarat melafalkan Pancasila, Kopral Bagyo menjelaskan agar masyarakat dapat mengamalkan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila. Dia juga menambahkan jika dia menitikberatkan, butir ketiga dalam Pancasila, yakni Persatuan Indonesia.

Antusiasme warga untuk terlibat dalam acara buka bersama yang digagas Kopral Bagyo.
www.liputan6.com

Menurutnya, kondisi poltik di Indonesia saat ini membuat perbedaan di antara kedua pendukung masing-masing kubu tampak begitu tajam. Oleh karena itu, dengan melafalkan Pancasila, Kopral Bagyo berharap jika masyarakat bisa kembali bersatu dan hidup dalam kerukunan.

“Memang yang paling utama dengan kondisi saat ini adalah sila ketiga, Persatuan Indonesia. Bersatulah Indonesia biar adem, ayem, dan tentram Indonesia,” kata Kopral Bagyo, seperti dikutip Liputan6.com di sela-sela kegiatan buka bersama di halaman Kelenteng Tien Kok Sie, Solo, Selasa petang, 14 Mei 2019.

“Negara ini seperti sedang erosi, seperti rasa bela negaranya berkurang," kata Kopral Bagyo menambahkan.

"Jadi kita ingin mengingatkan kepada masyarakat tentang cinta Tanah Air, cinta negara agar jangan sampai terpecah belah," imbuhnya lagi.

Kelenteng Kok Sie, lokasi yang menjadi tempat acara buka bersama.
cdn-2.tstatic.net

Selain itu, Kopral Bagyo mengaku jika dia juga merasa terharu dengan antusiasme masyarakat yang menyambut baik kegiatan buka bersama ini, meski ada persyaratan yang harus dipenuhi.

Yang lebih mengharukan lagi bagi Kopral Bagyo, mereka yang ikut buka bersama, ternyata masih hafal lima sila yang terdapat Pancasila.

“Apalagi warga yang ikut buka bersama itu semuanya masih bisa mengucapkan sila-sila dalam Pancasila,” ucapnya.

Salah satu penarik becak bernama Gunadi, yang turut meramaikan acara buka bersama tersebut mengaku senang dengan kegiatan buka bersama yang digagas Kopral Bagyo.

Menurutnya acara ini cukup menarik karena siapa saja yang ingin ikut buka bersama harus melafalkan Pancasila.

“Tadi saya sangat lega karena bisa dengan lancar menyebutan isi lima sila Pancasila. Ya senang saja lah karena selain itu juga bisa ikut buka bersama gratis bersama dengan masyarakat lainnya,” katanya.

Dibandingkan aksi bagi takjil lainnya, aksi yang digagas Kopral Bagyo ini selain unik juga memiliki tujuan yang begitu baik. Selain juga untuk mengingat kembali butir-butir yang terdapat dalam Pancasila, kegiatan semacam ini dapat memotivasi masyarakat untuk mengamalkan kembali nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila. Bagaimana, masih hafal Pancasila?

Apa Reaksi Anda ?

Love
100%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

395 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
odik 05 September 2019 | 19:34:21

wow artikel yang sangat bermanfaat

939 27 July 2019 | 19:26:21

semoga berkah ya bang hartanya nih

꧁yus꧂ 23 July 2019 | 23:26:27

nice, keren pak kopral Dedy Supandy

Irfan Nurdin 10 July 2019 | 07:24:53

wah keren tuh yg gak hafal Pancasila pasti kagak mau ikutam

Ludfi Ludfi 02 July 2019 | 14:15:33

semoga saja berkah ya bang hartanya yaa

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top